Berita

"Pendidikan Indonesia Gawat Darurat “

Selasa Kliwon, 2 Desember 2014 11:36 WIB 2483

foto

Semua orang boleh berargumentasi tapi inilah yang disampaikan menteri Kemdikbud pada hari Senin, 1 Desember 2014 dihadapan Kepala Dinas Pendidikan Propinsi dan Kabupaten/Kota.

Seberapa parahkan sehingga pak menteri menyebut Gawat Darurat, dengan menampilkan perbandingan dengan Negara maju khususnya Eropa.

Pakah ini sebabnya kita tertinggal dankalah karena dibandingkan dengan Negara maju, atau ini sebagai penyemangat dan saking semangatnya sehingga ingin seperti Negara maju pendidikan di Indonesia.

Apakan program kerja dan hasil kerja Menteri yang lalu masih belum bisa merubah wajah pendidikan kita , jangan patah semangat kita semua telah berbuat yang terbaik khususnya di dunia pendidikan agar lebih baik, maju dan berprestasi.

 

 “ Mendikbud Anies Baswedan menyebut kondisi pendidikan Indonesia saat ini sedang dalam kondisi gawat darurat “.

Dari sejumlah data yang dimiliki Kemendikbud, dalam beberapa tahun terakhir, dunia pendidikan Indonesia menunjukkan hasil buruk.

"Pendidikan Indonesia sedang dalam gawat darurat. Fakta-fakta ini adalah sebuah kegentingan yang harus segera diubah," ujar Anies, dalam pemaparan materi di hadapan kepala dinas pendidikan provinsi, kabupaten/kota se-Indonesia, di Kemendikbud, Senin, 1 Desember 2014.

Berikut beberapa data mengenai hasil buruk yang dicapai dunia pendidikan Indonesia pada beberapa tahun terakhir.

Sebanyak 75 persen sekolah di Indonesia tidak memenuhi standar layanan minimal pendidikan,
Nilai rata-rata kompetensi guru di Indonesia hanya 44,5.

Padahal, nilai standar kompetensi guru adalah 75, Indonesia masuk dalam peringkat 40 dari 40 negara, pada pemetaan kualitas pendidikan, menurut lembaga The Learning Curve.

Dalam pemetaan di bidang pendidikan tinggi, Indonesia berada di peringkat 49, dari 50 negara yang diteliti.

Pendidikan Indonesia masuk dalam peringkat 64, dari 65 negara yang dikeluarkan oleh lembaga Programme for International Study Assessment (PISA), pada tahun 2012. Anies mengatakan, tren kinerja pendidikan Indonesia pada pemetaan PISA pada tahun 2000, 2003, 2006, 2009, dan 2012, cenderung stagnan.

Indonesia menjadi peringkat 103 dunia, negara yang dunia pendidikannya diwarnai aksi suap- menyuap dan pungutan liar. Selain itu, Anies mengatakan, dalam dua bulan terakhir, yaitu pada Oktober hingga November, angka kekerasan yang melibatkan siswa di dalam dan luar sekolah di Indonesia mencapai 230 kasus.

Data-data ini, sebut Anies, menunjukkan kinerja buruk pemerintah, yang perlu mendapat perhatian serius. "Kita semua bertanggung jawab. Kita harus turun tangan. Langkah yang harus kita kerjakan jangan tanggung-tanggung. Banyak hal yang harus kita ubah demi pendidikan Indonesia," kata Anies.

 

Selamat bekerja pak Anis semoga dapat menurun kan status “ Pendidikan Gawat Darurat “

Materi Kemdikbud , unduh disini


PPDB

 /filestorage/berkas/2019/05/PPDB.jpg

Paskibraka 1

/filestorage/berkas/2019/05/

Paskibraka

/filestorage/berkas/2019/05/

FLS2N

/filestorage/berkas/2019/04/

Syawalan

/filestorage/berkas/2018/08/IMG_20180622_083324.jpg

DP Bantul

/filestorage/berkas/2018/02/IMG_4941.JPG

OOSN

 /filestorage/berkas/2016/07/12822f2a-cf4d-4bad-b12a-18e3ba183cff.jpg

dp2

/filestorage/berkas/2015/02/IMG_6673.JPG

Pengunjung
  • Pengunjung: 2001239
  • Online: 50
  • Hari ini: 202